People Innovation Excellence
 

Kertas Daluang

prof Sakamoto peneliti kertas daluang (Kertas kayu), keren banget untuk cetak foto, ia berharap kertas daluang menjadi tuan rumah di negeri sendiri (Indonesia), tragis banget jauh2 dari Tokyo peduli dengan kekayaan negeri katulistiwa ini, dibanding kita yang sebagian besar abai. Daluang, sebenarnya bukan kertas. Kulit kayu daluang dipukuli dengan skill tinggi hingga tipis. Dikenal di Nusantara jauh sebelun mengenal kertas, dan pernah jugak dijadiken bahan pakeyan. Di Pasifik kata untuk bahan kertas daluang adalah tapeh – sama dengan kata Jawa untuk kain yang dikenakan perempuan. Daluang tidak terlalu populer sebagai bahan untuk menulis seperti daun tal. Kertas, yang berasal dari pulp serat yang disaring, sepertinya mangsuk Jawa bersama dengan para marinir Cheng Ho. Jarang ada manuskrip Islam Jawa di daun tal maupun di daluang. Kebanyakan di kertas. Kertas Eropa imporan VOC dari linen dan katun … ada fakta menarik, dari semua jenis bambu di Jawa yang paling baik jadi kertas buatan tangan adalah bambu Ampel. Kertas di Jawa disebut Dluwang. Maka dulu ada istilah Duwit Dluwang, Dluwang Merang, Dluwang Kado, Samak Dluwang, dll. Bahan Wayang Gedok / Beber terbuat dari Daluang seperti yang dimaksud Den Bram di atas kemudian disempurkan melalui penggabungan tenun (gedok / tenun gedok : kain kasar) dan bubur kayu disebut kayu daluang.

Salam kreatif kawan!


Published at :
Written By
Lateevhaq
SCC Visualization & Execution | CA SOD Binus
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close